Porsche Motorsport

TorakID- Laurin Heinrich adalah pembalap binaan Porsche Junior untuk musim 2022. Dalam proses seleksi di Aragon (Spanyol), pebalap Jerman berusia 20 tahun dari wilayah Würzburg mengalahkan sebelas kandidat dari Porsche Carrera Cups di seluruh dunia. Anak muda berbakat ini menerima paket sponsorship dari Porsche Motorsport yang mencakup 225.000 Euro untuk musim Porsche Mobil 1 Supercup mendatang. Di kemudi 375 kW (510 PS) 911 GT3 Cup, Heinrich mengklaim gelar klasifikasi rookie dan juga memenangkan balapan di seri internasional musim lalu. Pembalap sim yang bersemangat ini merupakan contoh text book dari inisiatif pengembangan junior yang sukses dari Porsche Motorsport: Pada tahun 2019, pemuda Jerman itu memenangkan Porsche Sports Cup, meraih gelar rookie di Carrera Cup Deutschland pada tahun berikutnya dan melanjutkan untuk mengikuti musim 2021 yang sukses di Porsche Mobil 1 Supercup.

Pada adu penalti tahun ini di Spanyol, dua belas kandidat mendapat kesempatan untuk menunjukkan keahlian mereka dalam kondisi cuaca yang berubah-ubah. Selain kecepatan, kriteria seleksi termasuk kebugaran mental dan fisik, pemahaman teknis dan kemampuan untuk bekerja bersama insinyur balapan serta interaksi mereka dengan media. “Proses pemilihan pembalap muda kami dari Porsche Carrera Cups di seluruh dunia telah menunjukkan berkali-kali betapa berharganya pelatihan pengemudi. Patokan pada acara di Aragon sangat tinggi,” jelas Thomas Laudenbach, Wakil Presiden Porsche Motorsport. “Kami senang menawarkan Laurin Heinrich dukungan dan bantuan kami sebagai Porsche Junior baru selama musim mendatang. Konsep piramida Porsche Motorsport telah membuktikan dirinya selama beberapa dekade dan dalam banyak kasus telah membantu anak-anak muda berbakat menaiki tangga karier untuk menjadi work drivers. Kami ingin melanjutkan ini.”

“Dua belas peserta sangat berbakat yang ambil bagian dalam adu penalti Porsche Junior selama tiga hari di Motorland Aragon membuat keputusan sangat sulit – tetapi pada akhirnya jelas menguntungkan Laurin Heinrich,” jelas Sascha Maassen. Mantan pembalap Porsche ini menemani pembalap junior ke semua balapan Supercup sebagai pelatih. “Fakta bahwa Laurin dapat mengendarai 911 GT3 Cup dengan sangat cepat jelas merupakan salah satu dasar terpenting bagi calon profesional – tetapi sebagai juara bertahan Piala Super rookie dan pemenang balapan Zandvoort, dia tidak perlu membuktikan lebih banyak lagi. Tapi dia membuat kami terkesan dengan sikap umum dan kedewasaan mentalnya, yang luar biasa untuk seorang anak berusia 20 tahun. Secara keseluruhan, dia menjadi paket serba bisa terbaik dengan potensi pengembangan terbesar.”

Laurin Heinrich memulai karir balapnya pada usia sepuluh tahun di gokart. Dia mengikuti musim penuh pertamanya sebagai siswa sekolah menengah berusia 14 tahun dan kemudian mengamankan tiga kemenangan rookie di Formula 4 di tim pribadi ayahnya. Usai rehat dari balapan karena keterbatasan anggaran, pemuda lincah itu terjun ke persaingan sengit Porsche Sports Cup 2019. Dengan sukses: dia mengalahkan lebih dari 40 rival dan membawa pulang gelar GT3. Pada tahun 2020, pembalap Jerman itu menangani Porsche Carrera Cup Deutschland dan finis di podium empat kali selama musim debutnya. Pada akhirnya, ia mengambil posisi keempat secara keseluruhan dan kehormatan menjadi pendatang baru terbaik. Musim lalu, Heinrich meraih dua kemenangan balapan di seri one-make cups Jerman, termasuk “Grand Slam” di Oschersleben: pole position, race lap tercepat dan tempat pertama. Dia mengulangi prestasi ini di kemudi Huber Racing’s Porsche 911 GT3 Cup di premier 2021 Porsche Mobil 1 Supercup di Zandvoort.

“Saya sama sekali tidak terbiasa dengan trek balap Belanda, dan tahun ini adalah yang pertama mengendarai 911 GT3 Cup baru – tetapi berhasil. Saya pikir saya cepat belajar dan saya menghindari membuat kesalahan yang sama dua kali. Plus, saya biasanya tetap cukup santai dan tenang, ”kata pemain berusia 20 tahun itu, menggambarkan kekuatannya. Pelajaran berat dari 2017 dan 2018 memberi dampak: Setelah sukses besar di skuat Formula 4 ayahnya, ia mengambil jeda wajib selama setahun. “Itu menjadi sangat jelas bagi saya bahwa tidak ada yang harus diterima begitu saja, dan itu menambah semangat juang saya.”

Sikap ini adalah salah satu faktor kunci dalam upaya sukses Heinrich untuk menjadi Porsche Junior 2022. “Saya terpesona ketika saya mendapat telepon dari Porsche untuk memberi tahu saya kabar baik – ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan! Pada saat itu saya merasakan kegembiraan dan kelegaan yang luar biasa karena saya tidak tidur nyenyak selama beberapa malam.”

Laurin sering membiasakan diri dengan tata letak trek dan menyempurnakan keterampilannya dalam balap mobil di simulator di rumah. “Saya selalu mengendarai Porsche di simulator,” ungkapnya. “Tidak seperti model lain, 911 terasa seperti mobil balap sungguhan di dunia maya – banyak rekan saya yang mengemudikan pabrikan lain setuju.” Karena dia telah menetapkan tujuan yang tinggi untuk balap nyata, esports akan mengambil kursi belakang awal tahun depan. “Saya belajar banyak di Porsche Mobil 1 Supercup dan Carrera Cup pada tahun 2021. Itu membantu saya berkembang menjadi pembalap yang lebih bulat. Hanya ada satu tujuan bagi saya: Saya ingin memenangkan Piala Super Porsche Mobil 1 2022. Sebagai Porsche Junior, saya tidak punya motto lain!” Sebuah etalase di dealer mobil ayahnya penuh dengan cangkir dan piala. “Rak nya mulai turun karena bebannya, tapi aku yakin kita akan menemukan ruang untuk lebih banyak lagi,” dia menyeringai.

Selain dukungan Sascha Maassen, ia juga disponsori dan diberikan pelatihan sports medicine dan ilmu olahraga dari Universitas Potsdam – seperti halnya para pengemudi Porsche. Media seminar dan pelatihan psikologis juga merupakan bagian dari konten instruksi dalam perjalanan menjadi pembalap profesional. Selain itu, Laurin Heinrich akan terlibat dalam kegiatan pemasaran dan acara PR.

Pada tahun 2022, Porsche Mobil 1 Supercup akan kembali memasukkan delapan balapan sebagai bagian dari akhir pekan balapan Formula 1 Eropa. Inisiatif pengembangan pemuda teladan Porsche telah menjadi batu loncatan menuju karir balap profesional selama 25 tahun terakhir. Banyak pembalap, juara dunia dan pemenang Le Mans telah muncul dari program pengembangan ini. Karier Timo Bernhard (Porsche Junior 2000 hingga 2001), Marc Lieb (2000 hingga 2002) dan Earl Bamber (2014) adalah contoh utama: Ketiganya telah memenangkan Le Mans 24 Hours yang legendaris dengan Porsche 919 Hybrid setidaknya sekali dan telah meraih gelar di FIA World Endurance Championship.

Bagikan: